Apa Manfaat Minyak CBD untuk Tumor dan Kanker Anjing?

Minyak CBD telah mendapatkan popularitas sebagai pilihan pengobatan potensial untuk berbagai kondisi kesehatan pada manusia dan hewan, termasuk tumor anjing dan kanker. Namun, penting untuk dicatat bahwa meskipun terdapat beberapa bukti anekdotal dan penelitian yang sedang berlangsung, bukti ilmiah mengenai minyak CBD khususnya dalam mengobati tumor dan kanker pada anjing masih terbatas. Meskipun demikian, berikut adalah beberapa manfaat potensial yang terkait dengan penggunaan minyak CBD pada tumor dan kanker anjing:

Manajemen Nyeri: Anjing dengan tumor atau kanker mungkin mengalami rasa sakit, dan minyak CBD dapat membantu meringankan ketidaknyamanan mereka. CBD berinteraksi dengan sistem endocannabinoid dalam tubuh dan berperan dalam mengatur persepsi nyeri. Ini mungkin memiliki sifat analgesik, membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan.

Efek anti-inflamasi: Minyak CBD telah terbukti memiliki sifat anti-inflamasi. Peradangan sering kali menyertai tumor dan kanker, dan dengan mengurangi peradangan, minyak CBD dapat membantu meringankan beberapa gejala terkait.

Meredakan mual dan muntah: Perawatan kanker seperti kemoterapi dapat menyebabkan mual dan muntah pada anjing. Sifat antiemetik minyak CBD yang dilaporkan dapat membantu mengurangi efek samping ini dan meningkatkan kesehatan anjing yang dirawat secara keseluruhan.

Stimulasi Nafsu Makan: Anjing dengan tumor atau menjalani pengobatan kanker mungkin mengalami kehilangan nafsu makan. Minyak CBD dapat membantu merangsang nafsu makan dan mendorong makan, yang penting untuk menjaga nutrisi yang tepat dan mendukung sistem kekebalan.

Mengurangi Kecemasan dan Stres: Diagnosis kanker dan pengobatannya dapat menimbulkan stres bagi anjing dan pemiliknya. Minyak CBD telah dipelajari karena potensi sifat anti-kecemasannya, yang dapat membantu mengurangi tingkat kecemasan dan stres pada anjing, sehingga meningkatkan kualitas hidup yang lebih baik.

Minyak CBD dapat digunakan bersamaan dengan obat herbal, seperti TCMVET Baituxiao. Tidak ada konflik antara kedua produk ini. TCMVET Baituxiao mengandung herba dan jamur yang dapat membantu melawan tumor, menghambat perkembangan tumor, membantu mengecilkan tumor, dan mengurangi tingkat kekambuhan pasca operasi.

Penting untuk diingat bahwa setiap anjing berbeda dan efek minyak CBD mungkin berbeda-beda. Sebelum menggunakan minyak CBD atau terapi alternatif lainnya untuk tumor atau kanker anjing Anda, penting untuk berkonsultasi dengan dokter hewan yang berpengalaman dalam terapi cannabinoid. Mereka dapat memberikan panduan, menilai kondisi spesifik anjing Anda, dan menentukan dosis dan metode pemberian yang tepat, dengan mempertimbangkan potensi interaksi obat atau kontraindikasi.

Perbandingan komprehensif Yunnan Baiyao dan Baituxiao dalam pengobatan tumor anjing

Perbandingan komprehensif Yunnan Baiyao dan Baituxiao dalam pengobatan tumor anjing

memperkenalkan:
Tumor anjing adalah masalah kesehatan umum yang menyebabkan kecemasan dan kesusahan bagi pemilik hewan peliharaan. Obat hewan tradisional Tiongkok seperti Yunnan Baiyao dan Baituxiao merupakan pengobatan alternatif untuk tumor anjing. Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi manfaat Yunnan Baiyao dan Baituxiao dalam pengobatan tumor anjing dan membandingkan komponennya secara detail.

Manfaat Yunnan Baiyao dalam mengobati tumor anjing:
Hemostasis: Yunnan Baiyao dikenal karena kemampuannya menghentikan pendarahan, yang bermanfaat dalam mengendalikan pendarahan akibat tumor yang berdarah atau setelah operasi.
Efek anti-inflamasi: Komponen herbal di Yunnan Baiyao membantu mengurangi peradangan dan membantu meringankan rasa sakit dan ketidaknyamanan yang berhubungan dengan tumor.
Meningkatkan sirkulasi darah: Yunnan Baiyao meningkatkan sirkulasi darah, memberikan nutrisi dan oksigen ke daerah yang terkena, dan meningkatkan penyembuhan.
Dukungan Sistem Kekebalan Tubuh: Yunnan Baiyao memiliki khasiat yang membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan membantu proses pemulihan secara keseluruhan.

Yunnan Baiyao umumnya digunakan untuk memperpanjang umur anjing (dan kucing) dengan kanker pendarahan seperti hemangiosarcoma atau kanker hidung (mimisan). Beberapa pengobatan kanker, seperti Kemoterapi, cenderung menyebabkan pendarahan; masuk akal jika memberikan suplemen untuk meningkatkan pembekuan darah akan bermanfaat. Yunnan Baiyao dipercaya bekerja dengan mengaktifkan trombosit, yaitu komponen darah kecil yang membantu pembekuan darah. Gumpalan darah adalah langkah pertama terjadinya keropeng. Mereka seperti sumbat atau sumbat kecil yang berfungsi menghentikan pendarahan.

Khasiat Baituxiao dalam pengobatan tumor anjing:
Menghambat pertumbuhan tumor: Baituxiao mengandung bahan yang dapat secara langsung menghambat pertumbuhan sel tumor dan mencegah penyebaran sel ganas.
Mempromosikan apoptosis sel: Baituxiao membantu meningkatkan apoptosis sel tumor (kematian sel) dan secara efektif mengecilkan volume tumor.
Memperkuat sistem kekebalan tubuh: Baituxiao meningkatkan respon imun, membantu tubuh menargetkan dan menghilangkan sel tumor dengan lebih efektif.
Sifat Anti-Metastatik: Kelinci Putih Xiao mengandung ekstrak herbal yang mencegah sel tumor bermetastasis (menyebar) ke bagian tubuh lain.

perbandingan bahan:
Yunnan Baiyao:
Radix Notoginseng
Ajuga Forrestii Diels
Rhizoma Dioscoreae
Rhizoma Dioscoreae Nipponicae
Herba Geranii & Herba Erodii
Dioscoreae Nipponicae
Herba Inulae Cappae

Baituxiao:
hedyotis difusa
astragalus,
scutellaria barbata,
rehmannia glutinosa,
angelica sinensis (oliv.) diel,
bai-zhu (atractylodes),
ramuan-paris,
curcuma phaeocaulis,
menyembuhkan segalanya, akar peony merah,
batang spatholobus suberek,
akar buttercup catclaw,
tambahkan pseudobulb cremastra,
tanaman liar berbunga kuning cerah,
poria kelapa,
honeysuckle cina,
buah gardeniae,
fritillaria thunbergii,
rimpang sparganium,
arnebia euchroma (royle) johnst,
cinta sichuan,
tienchi ginseng,
Gerhana,
akar manis cina,
bijak cina,
Schisandra,
ginseng asia,
ganoderma lucidum,
ekor kalkun (coriolus versicolor), dll

Biasa digunakan untuk membantu melarutkan (mengecilkan) berbagai tumor dan massa pada anjing dan kucing baik di dalam maupun di luar tubuh, mengecilkan dan menghambat pertumbuhan tumor. Ini juga dapat menghambat penyebaran sel kanker. Melembutkan tumor keras, mengurangi pembengkakan dan nyeri, memperlancar sirkulasi darah dan menghilangkan stasis darah; Mempromosikan penyembuhan setelah operasi, menghasilkan darah dan mengisi kembali darah. Secara efektif mengurangi kemungkinan kambuhnya tumor setelah operasi dan meningkatkan kualitas hidup pasien. Membantu hewan peliharaan dengan tumor untuk pulih.

Baik Yunnan Baiyao dan Baituxiao adalah obat hewan Tiongkok yang efektif untuk mengobati tumor anjing. Yunnan Baiyao memiliki efek hemostatik dan anti inflamasi, sedangkan Baituxiao lebih fokus pada penghambatan langsung pertumbuhan tumor dan metastasis, melarutkan dan membantu mengecilkannya. Kedua terapi ini memberikan dukungan sistem kekebalan tubuh, yang sangat penting dalam melawan tumor.

Perbedaan antara Ayurveda dan TCM.

Perbedaan antara Ayurveda dan TCM.

Ayurveda adalah sistem pengobatan yang berasal dari India kuno yang berupaya merawat tubuh, pikiran, dan jiwa secara keseluruhan. Hal ini didasarkan pada keyakinan bahwa kesehatan dan kesejahteraan ditentukan oleh keseimbangan tiga dosha, atau energi, dalam tubuh. Praktisi Ayurveda menggunakan berbagai teknik, termasuk pola makan, perubahan gaya hidup, dan pijat, untuk memulihkan keseimbangan dan meningkatkan kesehatan. TCM, atau Pengobatan Tradisional Tiongkok, adalah sistem pengobatan lain yang memiliki akar kuno. Hal ini didasarkan pada keyakinan bahwa kesehatan ditentukan oleh keseimbangan energi yin dan yang dalam tubuh. Praktisi TCM menggunakan berbagai teknik, termasuk akupunktur, pengobatan herbal, dan pijat, untuk mengembalikan keseimbangan dan meningkatkan kesehatan.

Ada beberapa perbedaan utama antara Ayurveda dan Pengobatan Tradisional Cina (TCM). Ayurveda adalah sistem pengobatan holistik dari India yang sudah ada sejak lebih dari 5.000 tahun yang lalu. TCM adalah sistem pengobatan serupa dari Tiongkok yang telah dipraktikkan selama lebih dari 5.000 tahun. Salah satu perbedaan utama antara kedua sistem ini adalah Ayurveda berfokus pada hubungan pikiran-tubuh, sedangkan TCM lebih berfokus pada tubuh fisik. Ayurveda juga menekankan pentingnya keseimbangan dalam hidup seseorang, sedangkan TCM lebih fokus pada penggunaan herbal dan akupunktur untuk mengembalikan keseimbangan. Ayurveda menekankan perawatan pencegahan, sedangkan TCM lebih berfokus pada pengobatan kondisi yang ada. Tiga dosha Ayurveda adalah Vata, Pitta, dan Kapha. Setiap dosha terbuat dari kombinasi dua dari lima elemen. Vata terbuat dari ruang dan udara serta mengatur pergerakan dan perubahan. Pitta terbuat dari api dan air dan mengatur metabolisme, pencernaan, dan transformasi. Kapha terbuat dari air dan tanah serta mengatur struktur dan stabilitas. Tubuh kita terbuat dari lima elemen yang sama yang membentuk alam semesta. Praktisi Ayurveda percaya bahwa ketika tubuh kita tidak seimbang, itu karena kita memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit salah satu elemennya. Ayurveda bertujuan untuk mengembalikan keseimbangan tubuh dengan menggunakan perubahan pola makan dan gaya hidup, serta pengobatan herbal.

Baik TCM maupun obat-obatan kontemporer dipraktikkan di Tiongkok daratan dan Tiongkok, dan sebagian besar orang Tionghoa-Amerika merasa nyaman dengan kedua skema pemikiran medis tersebut. Namun demikian, bidang perawatan tertentu dipandang lebih cocok untuk pengobatan kontemporer, misalnya bantuan darurat dan penyakit yang dapat diidentifikasi, misalnya kanker, stroke, pembedahan, dan diabetes. Beberapa penyakit degeneratif, misalnya radang sendi atau masalah pencernaan, sebagian besar masih dapat diobati dengan TCM. Beberapa orang Tiongkok akan menjalani pengobatan TCM terlebih dahulu untuk menunjukkan gejala atau penyakitnya sebelum menemui dokter. Karena TCM menekankan bahwa setiap bagian dari struktur tersebut berkaitan satu sama lain, maka beberapa orang Tionghoa-Amerika harus dapat memasukkan komponen TCM ke dalam perhatian mereka, termasuk perawatan di akhir hayat. Orang bisa saja membuat terapinya sendiri, misalnya mengubah puasanya, sering mencari bantuan dari praktisi, yang mungkin bersertifikat atau tidak]

Terdapat banyak bukti yang menunjukkan bahwa Ayurveda dan TCM bisa efektif dalam pengobatan berbagai kondisi. Secara khusus, modalitas ini mungkin membantu dalam pengelolaan kondisi kronis seperti nyeri, kelelahan, dan artritis. Selain itu, Ayurveda dan TCM juga mungkin bermanfaat dalam pengobatan kondisi kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi.

Tentang Penulis: Dr. Faith Whitehead; adalah dokter hewan dan peneliti berlisensi.

Hewan peliharaan dan TCM

Hewan peliharaan dan TCM

Hewan peliharaan memainkan peran penting dalam TCM, dimana mereka sering digunakan sebagai hewan terapi. Dalam TCM tradisional, ada empat kategori utama hewan terapi: hewan peliharaan, hewan liar, serangga, dan reptil. Setiap kategori memiliki efek terapeutik yang berbeda dan digunakan untuk tujuan yang berbeda. Hewan peliharaan dapat digunakan untuk mengobati berbagai macam kondisi, termasuk kecemasan, depresi, stres, insomnia, dan nyeri kronis. Mereka juga dapat digunakan untuk meningkatkan sirkulasi, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dan mempercepat penyembuhan. Ada berbagai cara menggunakan hewan peliharaan dalam pengobatan Tiongkok. Metode umum termasuk akupunktur, moksibusi, bekam, dan pijat. Akupunktur adalah suatu bentuk pengobatan Tiongkok yang melibatkan penusukan jarum tipis ke dalam kulit pada titik-titik tertentu di tubuh. Ini digunakan untuk mengobati berbagai macam kondisi, termasuk nyeri, kecemasan, mual, dan migrain. Moksibusi adalah salah satu bentuk pengobatan Tiongkok yang melibatkan pembakaran mugwort kering (Artemisia argyi) pada atau di dekat kulit. Ini digunakan untuk mengobati berbagai kondisi, termasuk nyeri, peradangan, dan kram menstruasi. Bekam adalah salah satu bentuk pengobatan Tiongkok yang melibatkan penempatan gelas kaca pada kulit dan menciptakan ruang hampa. Vakum ini menarik kulit dan otot ke atas, yang dikatakan dapat meningkatkan sirkulasi dan menghilangkan rasa sakit. Pijat adalah salah satu bentuk pengobatan Tiongkok yang melibatkan menggosok, menguleni, atau membelai kulit dengan tangan. Ini digunakan untuk mengobati berbagai macam.

Hewan peliharaan, seperti anjing dan kucing, adalah hewan terapi yang paling umum digunakan di Tiongkok. Mereka sering digunakan di rumah sakit dan panti jompo untuk membantu pasien pulih dari penyakit dan cedera. Anjing sangat populer karena diyakini memiliki kemampuan khusus untuk merasakan dan merespons emosi manusia. Hewan terapi dapat memberikan persahabatan, dukungan emosional, dan kontak fisik kepada orang yang kesepian, sakit, atau terluka. Mereka juga dapat membantu orang mengatasi kecemasan, stres, dan depresi. Hewan terapi dapat digunakan di berbagai tempat, termasuk rumah sakit, panti jompo, sekolah, penjara, dan tempat penampungan. Tidak ada pelatihan formal atau sertifikasi yang diperlukan untuk terapi hewan di Tiongkok. Namun, hewan harus sehat dan memiliki temperamen yang baik agar dapat dipertimbangkan untuk pekerjaan terapi.

Hewan liar, seperti harimau dan beruang, juga digunakan dalam pengobatan Tiongkok, namun jumlahnya lebih sedikit dibandingkan hewan peliharaan. Hewan liar dianggap memiliki efek terapeutik yang lebih kuat dibandingkan hewan peliharaan, dan sering kali digunakan untuk mengobati kondisi yang lebih serius. Ada sejumlah cara berbeda untuk memanfaatkan hewan liar dalam pengobatan tradisional Tiongkok. Mereka dapat digunakan seluruhnya, atau sebagian, dan dapat dikonsumsi secara oral, dioleskan, atau disuntikkan. Salah satu cara paling umum pemanfaatan hewan liar dalam pengobatan tradisional Tiongkok adalah melalui konsumsi bagian tubuh mereka. Hal ini dapat dilakukan dengan memakan daging, organ, atau jaringan lain dari hewan tersebut, atau dengan meminum darahnya. Hewan liar juga terkadang digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok melalui penerapan bagian tubuhnya pada kulit. Caranya dengan menggosokkan bagian tubuh tersebut ke kulit, atau dengan mengoleskannya sebagai tapal. Dalam beberapa kasus, hewan liar digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok melalui suntikan. Hal ini biasanya dilakukan dengan bantuan jarum akupunktur yang ditusukkan ke titik-titik tertentu di tubuh. Ada sejumlah manfaat berbeda yang dikaitkan dengan penggunaan hewan liar dalam pengobatan tradisional Tiongkok. Misalnya, dipercaya dapat membantu meningkatkan sirkulasi, mengurangi peradangan, dan menghilangkan rasa sakit. Hewan liar juga dianggap mampu meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh, dan membantu melawan infeksi.

Serangga, seperti lebah dan ulat sutera, juga digunakan dalam pengobatan Tiongkok. Serangga diyakini memiliki berbagai efek terapeutik, termasuk kemampuan mengurangi peradangan dan nyeri. Reptil, seperti ular dan kadal, juga digunakan dalam pengobatan Tiongkok. Reptil dianggap memiliki efek terapeutik yang kuat, dan sering digunakan untuk mengobati kondisi serius. Selain hewani, pengobatan Tiongkok juga menggunakan berbagai bahan nabati. Herbal adalah bahan nabati yang paling umum digunakan dalam pengobatan Tiongkok. Ramuan Tiongkok sering digunakan untuk mengobati berbagai macam kondisi, termasuk nyeri, peradangan, dan masalah pencernaan. Berbagai macam bahan nabati digunakan dalam pengobatan Tiongkok, termasuk akar, daun, bunga, dan kulit kayu. Banyak penyakit yang sulit disembuhkan dapat diobati dengan kombinasi pengobatan tradisional Tiongkok dan Barat.

Tentang Penulis: Dr. Faith Whitehead; adalah dokter hewan dan peneliti berlisensi.

Penelitian Terbaru tentang kanker anjing

Penelitian Terbaru tentang kanker anjing

Ada banyak penelitian yang sedang berlangsung mengenai penyebab dan pengobatan kanker anjing. Beberapa penemuan terbaru yang paling menjanjikan meliputi: Pertama, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Carcinogenesis pada bulan Maret 2015 menemukan bahwa anjing yang diberi makanan tinggi antioksidan dan asam lemak omega-3 memiliki risiko lebih rendah terkena kanker. Kedua, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PLoS One pada bulan Januari 2015 menemukan bahwa anjing dengan tingkat enzim lipoksigenase yang tinggi lebih mungkin terkena kanker. Ketiga, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada bulan September 2014 menemukan bahwa protein yang disebut SIRT6 melindungi terhadap kanker dengan menghentikan pembelahan sel. Keempat, penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science pada bulan Juni 2014 menemukan bahwa obat yang disebut metformin dapat membantu mencegah kanker dengan memperlambat pertumbuhan sel kanker. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada Mei 2014 menemukan bahwa protein yang disebut p53 membantu mencegah kanker dengan menghentikan pembelahan sel. Lebih lanjut, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada bulan Januari 2014 menemukan bahwa protein yang disebut BRCA1 membantu mencegah kanker dengan memperbaiki DNA yang rusak. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science pada bulan Desember 2013 menemukan bahwa obat yang disebut rapamycin dapat membantu mencegah kanker dengan memperlambat pertumbuhan sel kanker. Terakhir, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada bulan Oktober 2013 menemukan bahwa protein yang disebut PTEN membantu mencegah kanker dengan menghentikan pembelahan sel.

Canine Health Foundation dari American Kennel Club mendanai penelitian tentang genetika tumor sel mast pada anjing, yang diharapkan dapat memberikan informasi tentang penyebab dan kemungkinan pengobatan untuk jenis kanker ini. Canine Health Foundation juga mendanai penelitian yang mengamati genetika tumor sel mast pada anjing. Harapannya, penelitian ini dapat memberikan informasi mengenai penyebab dan kemungkinan pengobatan kanker jenis ini. Penelitian ini mempunyai hipotesis sebagai berikut: Kemungkinan adanya hubungan antara ras anjing tertentu dan risiko lebih tinggi terkena kanker - Kemungkinan adanya hubungan antara pemandulan/steril dini dan penurunan risiko terkena kanker. Beberapa penelitian terbaru tentang kanker anjing mencakup studi tentang pengobatan baru, seperti imunoterapi dan terapi bertarget. Uji klinis sedang berlangsung untuk sebagian besar pengobatan baru ini, jadi bicarakan dengan dokter hewan Anda tentang apakah anjing Anda merupakan kandidat yang baik atau tidak.

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2019 di Journal of American Veterinary Medical Association menemukan bahwa imunoterapi, juga dikenal sebagai terapi biologis, dikaitkan dengan peningkatan waktu bertahan hidup yang signifikan bagi anjing penderita limfoma. Studi tersebut mengamati data dari 2.200 anjing penderita limfoma yang dirawat di 24 pusat onkologi hewan. Median waktu kelangsungan hidup anjing yang mendapat imunoterapi adalah 386 hari, dibandingkan dengan 172 hari pada anjing yang tidak mendapat imunoterapi. Studi lain yang diterbitkan pada tahun 2020 di Journal of Veterinary Internal Medicine meneliti penggunaan imunoterapi untuk anjing dengan osteosarcoma. Studi tersebut menemukan bahwa imunoterapi meningkatkan waktu bertahan hidup anjing penderita osteosarkoma dan juga meningkatkan kualitas hidup. Median waktu kelangsungan hidup anjing yang mendapat imunoterapi adalah 365 hari, dibandingkan dengan 240 hari pada anjing yang tidak mendapat imunoterapi. Terakhir, sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2019 di jurnal Cancer Cell mengamati penggunaan obat terapi bertarget yang disebut toceranib phosphate (Palladia) untuk pengobatan anjing dengan tumor sel mast. Studi tersebut menemukan bahwa toceranib fosfat dikaitkan dengan peningkatan waktu bertahan hidup yang signifikan bagi anjing dengan tumor sel mast. Waktu kelangsungan hidup rata-rata anjing yang menerima toceranib fosfat adalah 365 hari.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa pengobatan baru untuk kanker anjing, yang disebut imunoterapi, menunjukkan hasil yang menjanjikan. Perawatan ini menggunakan sistem kekebalan tubuh anjing untuk melawan kanker. Obat baru bernama Palladia menunjukkan harapan sebagai pengobatan kanker anjing. Palladia menargetkan protein yang khusus untuk sel kanker, dan telah terbukti membunuh sel kanker pada anjing. Palladia saat ini sedang diuji dalam uji klinis, dan belum tersedia untuk penggunaan umum. Namun, ada kemungkinan obat tersebut disetujui untuk digunakan di masa mendatang. Palladia bukan satu-satunya obat imunoterapi yang menjanjikan sebagai pengobatan kanker anjing. Obat imunoterapi lain, yang disebut toceranib, juga sedang diuji dalam uji klinis. Toceranib menargetkan protein berbeda yang khusus untuk sel kanker, dan juga telah terbukti membunuh sel kanker pada anjing.

Tentang Penulis: Dr. Faith Whitehead; adalah dokter hewan dan peneliti berlisensi.

Kedokteran hewan homeopati

Kedokteran hewan homeopati

Pengobatan hewan homeopati adalah cabang pengobatan alternatif yang menggunakan bahan alami dalam dosis sangat kecil untuk mengobati berbagai kondisi pada hewan. Pengobatan homeopati disiapkan dengan proses pengenceran dan pengocokan bahan untuk menciptakan larutan yang “dipotensiasi”. Hal ini juga dapat disebut sebagai sistem pengobatan yang didasarkan pada prinsip “like heals like.” Artinya, zat yang dapat menimbulkan gejala pada orang sehat dapat digunakan untuk mengatasi gejala yang sama pada orang sakit. Pengobatan homeopati biasanya dibuat dengan mengencerkan suatu zat dalam air atau alkohol dan kemudian memberikannya dalam dosis yang sangat kecil. Praktisi homeopati percaya bahwa proses ini membantu melepaskan energi penyembuhan dari zat tersebut dan tubuh kemudian dapat menggunakan energi ini untuk menyembuhkan dirinya sendiri.

Pengobatan hewan homeopati digunakan untuk merawat hewan secara holistik, dengan mempertimbangkan kesehatan fisik, mental, dan emosional hewan. Pendekatan ini didasarkan pada keyakinan bahwa seluruh hewan harus diobati, bukan hanya gejala penyakitnya saja. Obat hewan homeopati bersifat lembut, aman, dan efektif, serta dapat digunakan untuk mengobati berbagai macam kondisi. Pengobatan homeopati seringkali sangat efektif dalam mengobati kondisi kronis yang sulit diobati dengan pengobatan konvensional. Pengobatan homeopati bersifat lembut dan dapat digunakan untuk waktu yang sangat lama tanpa efek samping. Pengobatan homeopati aman untuk semua orang, termasuk bayi, anak-anak, wanita hamil, dan orang lanjut usia. Obat homeopati dibuat dari sejumlah kecil bahan alami. Pengobatan homeopati disiapkan dengan cara khusus yang membuatnya sangat manjur. Obat homeopati diminum dalam bentuk pil atau cair. Cara terbaik untuk menemukan obat homeopati yang cocok untuk Anda adalah berkonsultasi dengan ahli homeopati terlatih. Pengobatan homeopati tersedia tanpa resep di toko makanan kesehatan dan online.

Tidak ada bukti ilmiah yang mendukung kemanjuran pengobatan hewan homeopati pada hewan peliharaan. Bukti yang ada tidak mendukung klaim bahwa produk homeopati efektif untuk mengobati segala kondisi kesehatan pada hewan. Pasien dokter hewan harus diobati dengan pengobatan konvensional, berdasarkan bukti ilmiah terbaik yang ada. Tinjauan sistematis tahun 2008 mengenai homeopati sebagai pengobatan untuk kondisi apa pun pada manusia atau hewan menyimpulkan bahwa tidak ada bukti yang dapat dipercaya mengenai kemanjuran homeopati. Tinjauan tahun 2010 tentang kemanjuran homeopati untuk mengobati kondisi kesehatan pada hewan menemukan bukti terbatas dari sejumlah kecil percobaan bahwa pengobatan homeopati mungkin efektif secara klinis untuk beberapa kondisi kesehatan hewan. Sebuah studi tahun 2012 mengenai pengobatan homeopati pada sapi perah tidak menemukan bukti klinis mengenai kemanjuran, dan menyatakan bahwa efek plasebo mungkin berperan dalam hasil positif yang dilaporkan.

Klaim bahwa pengobatan homeopati dapat mengobati kucing dan anjing secara efektif dianggap salah. Namun, beberapa praktisi homeopati mengatakan bahwa produk mereka telah membantu hewan peliharaan dengan berbagai masalah kesehatan. Ada juga bukti anekdotal bahwa beberapa hewan peliharaan merespons pengobatan homeopati secara positif. Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan pengobatan homeopati untuk hewan peliharaan Anda, penting untuk berkonsultasi dengan dokter hewan Anda terlebih dahulu. Mereka dapat memberi tahu Anda apakah pengobatan tertentu mungkin efektif untuk kondisi hewan peliharaan Anda atau tidak.

Tentang Penulis: Dr. Faith Whitehead; adalah dokter hewan dan peneliti berlisensi.

id_IDID

Pin It on Pinterest

What Our Clients Say
83 reviews