Hewan peliharaan memainkan peran penting dalam TCM, dimana mereka sering digunakan sebagai hewan terapi. Dalam TCM tradisional, ada empat kategori utama hewan terapi: hewan peliharaan, hewan liar, serangga, dan reptil. Setiap kategori memiliki efek terapeutik yang berbeda dan digunakan untuk tujuan yang berbeda. Hewan peliharaan dapat digunakan untuk mengobati berbagai macam kondisi, termasuk kecemasan, depresi, stres, insomnia, dan nyeri kronis. Mereka juga dapat digunakan untuk meningkatkan sirkulasi, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dan mempercepat penyembuhan. Ada berbagai cara menggunakan hewan peliharaan dalam pengobatan Tiongkok. Metode umum termasuk akupunktur, moksibusi, bekam, dan pijat. Akupunktur adalah suatu bentuk pengobatan Tiongkok yang melibatkan penusukan jarum tipis ke dalam kulit pada titik-titik tertentu di tubuh. Ini digunakan untuk mengobati berbagai macam kondisi, termasuk nyeri, kecemasan, mual, dan migrain. Moksibusi adalah salah satu bentuk pengobatan Tiongkok yang melibatkan pembakaran mugwort kering (Artemisia argyi) pada atau di dekat kulit. Ini digunakan untuk mengobati berbagai kondisi, termasuk nyeri, peradangan, dan kram menstruasi. Bekam adalah salah satu bentuk pengobatan Tiongkok yang melibatkan penempatan gelas kaca pada kulit dan menciptakan ruang hampa. Vakum ini menarik kulit dan otot ke atas, yang dikatakan dapat meningkatkan sirkulasi dan menghilangkan rasa sakit. Pijat adalah salah satu bentuk pengobatan Tiongkok yang melibatkan menggosok, menguleni, atau membelai kulit dengan tangan. Ini digunakan untuk mengobati berbagai macam.

Hewan peliharaan, seperti anjing dan kucing, adalah hewan terapi yang paling umum digunakan di Tiongkok. Mereka sering digunakan di rumah sakit dan panti jompo untuk membantu pasien pulih dari penyakit dan cedera. Anjing sangat populer karena diyakini memiliki kemampuan khusus untuk merasakan dan merespons emosi manusia. Hewan terapi dapat memberikan persahabatan, dukungan emosional, dan kontak fisik kepada orang yang kesepian, sakit, atau terluka. Mereka juga dapat membantu orang mengatasi kecemasan, stres, dan depresi. Hewan terapi dapat digunakan di berbagai tempat, termasuk rumah sakit, panti jompo, sekolah, penjara, dan tempat penampungan. Tidak ada pelatihan formal atau sertifikasi yang diperlukan untuk terapi hewan di Tiongkok. Namun, hewan harus sehat dan memiliki temperamen yang baik agar dapat dipertimbangkan untuk pekerjaan terapi.

Hewan liar, seperti harimau dan beruang, juga digunakan dalam pengobatan Tiongkok, namun jumlahnya lebih sedikit dibandingkan hewan peliharaan. Hewan liar dianggap memiliki efek terapeutik yang lebih kuat dibandingkan hewan peliharaan, dan sering kali digunakan untuk mengobati kondisi yang lebih serius. Ada sejumlah cara berbeda untuk memanfaatkan hewan liar dalam pengobatan tradisional Tiongkok. Mereka dapat digunakan seluruhnya, atau sebagian, dan dapat dikonsumsi secara oral, dioleskan, atau disuntikkan. Salah satu cara paling umum pemanfaatan hewan liar dalam pengobatan tradisional Tiongkok adalah melalui konsumsi bagian tubuh mereka. Hal ini dapat dilakukan dengan memakan daging, organ, atau jaringan lain dari hewan tersebut, atau dengan meminum darahnya. Hewan liar juga terkadang digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok melalui penerapan bagian tubuhnya pada kulit. Caranya dengan menggosokkan bagian tubuh tersebut ke kulit, atau dengan mengoleskannya sebagai tapal. Dalam beberapa kasus, hewan liar digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok melalui suntikan. Hal ini biasanya dilakukan dengan bantuan jarum akupunktur yang ditusukkan ke titik-titik tertentu di tubuh. Ada sejumlah manfaat berbeda yang dikaitkan dengan penggunaan hewan liar dalam pengobatan tradisional Tiongkok. Misalnya, dipercaya dapat membantu meningkatkan sirkulasi, mengurangi peradangan, dan menghilangkan rasa sakit. Hewan liar juga dianggap mampu meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh, dan membantu melawan infeksi.

Serangga, seperti lebah dan ulat sutera, juga digunakan dalam pengobatan Tiongkok. Serangga diyakini memiliki berbagai efek terapeutik, termasuk kemampuan mengurangi peradangan dan nyeri. Reptil, seperti ular dan kadal, juga digunakan dalam pengobatan Tiongkok. Reptil dianggap memiliki efek terapeutik yang kuat, dan sering digunakan untuk mengobati kondisi serius. Selain hewani, pengobatan Tiongkok juga menggunakan berbagai bahan nabati. Herbal adalah bahan nabati yang paling umum digunakan dalam pengobatan Tiongkok. Ramuan Tiongkok sering digunakan untuk mengobati berbagai macam kondisi, termasuk nyeri, peradangan, dan masalah pencernaan. Berbagai macam bahan nabati digunakan dalam pengobatan Tiongkok, termasuk akar, daun, bunga, dan kulit kayu. Banyak penyakit yang sulit disembuhkan dapat diobati dengan kombinasi pengobatan tradisional Tiongkok dan Barat.

Tentang Penulis: Dr. Faith Whitehead; adalah dokter hewan dan peneliti berlisensi.

id_IDID

Pin It on Pinterest

What Our Clients Say
83 reviews