Saat ini, orang-orang memelihara hewan peliharaan lebih banyak daripada sebelumnya. Hanya sedikit orang yang terlihat berjalan-jalan dengan anjing jika Anda berjalan-jalan di taman atau bahkan sekadar berjalan-jalan. Kenyataannya, kini banyak lokasi yang menerima hewan peliharaan, dan beberapa lokasi juga menyediakan kafe hewan peliharaan. Orang menginginkan hewan peliharaan karena berbagai alasan. Beberapa orang ingin menjadikannya sebagai teman dan sahabat setia, beberapa orang ingin menjaga mereka karena kecantikannya, dan beberapa orang menyimpannya karena sifatnya yang tidak biasa dan unik. Orang-orang sudah lama memelihara hewan peliharaan. Anjing pertama yang diketahui didomestikasi lebih dari 14.000 tahun yang lalu. Sejak itu, masyarakat terus memelihara semua jenis hewan sebagai miliknya, termasuk anjing, kucing, burung, kelinci, hamster, ikan, dan banyak lagi. Masyarakat kini semakin tertarik untuk memelihara hewan peliharaan. Faktanya, industri hewan peliharaan sedang berkembang. Di Amerika Serikat, industri hewan peliharaan merupakan industri senilai $72 miliar. Industri ini diperkirakan akan terus berkembang. Beberapa orang memilih untuk mengadopsi hewan peliharaan dari tempat penampungan daripada membelinya dari peternak atau toko hewan peliharaan.

Di Amerika Serikat saja, hampir 25 juta hewan digunakan untuk eksperimen setiap tahunnya. Anjing, kucing, kelinci, babi, domba, monyet, dan makhluk lainnya termasuk di antaranya. Mereka dikurung di kandang kecil di mana mereka dicekok dengan bahan kimia, tengkoraknya dilubangi, dan menjalani prosedur menyakitkan lainnya. Yang beruntung akan di-eutanasia setelah siksaan mereka selesai. Namun banyak juga yang terlantar dan sering meninggal karena sakit dan tidak punya cara untuk mengurus diri sendiri. Tidak ada undang-undang yang mewajibkan laboratorium untuk mencarikan rumah bagi hewan yang tidak lagi mereka perlukan, sehingga nasib makhluk-makhluk ini sering kali bergantung pada kebijaksanaan masing-masing ilmuwan. Akibatnya banyak hewan yang digunakan dalam percobaan dibunuh begitu saja saat penelitian dilakukan. Ada sejumlah organisasi hak-hak hewan, seperti People for the Ethical Treatment of Animals (PETA), yang berupaya mengungkap kekejaman pengujian hewan dan melobi peraturan yang lebih ketat. Kelompok-kelompok ini juga memberikan dukungan kepada para ilmuwan yang ingin mencari alternatif selain menggunakan hewan dalam penelitiannya.

Eksperimen pada hewan terkadang disebut sebagai “pengujian pada hewan”, “eksperimen pada hewan”, dan “penelitian pada hewan”. Hal ini digunakan untuk mengevaluasi keamanan dan efektivitas suatu produk serta untuk memahami bagaimana fungsi tubuh manusia. Ada tiga jenis percobaan pada hewan: Percobaan in-vitro dilakukan dengan menggunakan sel atau jaringan yang telah dikeluarkan dari tubuh. Eksperimen in-vivo dilakukan dengan menggunakan hewan hidup. Eksperimen in silico dilakukan dengan menggunakan model komputer. Eksperimen terhadap hewan dianggap sebagai kejahatan yang perlu dilakukan oleh sebagian orang, sementara sebagian lainnya percaya bahwa ini adalah praktik yang tidak manusiawi dan kejam. Perdebatan seputar etika eksperimen pada hewan sangatlah kompleks dan seringkali emosional. Mereka yang mendukung eksperimen pada hewan melakukannya karena berbagai alasan. Mereka berpendapat bahwa eksperimen pada hewan diperlukan untuk kemajuan ilmu kedokteran dan hal ini telah mengarah pada pengembangan pengobatan dan vaksin yang dapat menyelamatkan nyawa. Mereka juga berpendapat bahwa hewan yang digunakan dalam percobaan dirawat dengan baik dan hak-hak mereka dilindungi undang-undang. Mereka yang menentang eksperimen pada hewan melakukannya karena berbagai alasan. Mereka berpendapat bahwa menggunakan hewan untuk eksperimen adalah tindakan yang kejam dan tidak manusiawi. Mereka juga berpendapat bahwa ada metode penelitian alternatif yang tidak melibatkan penggunaan hewan.

Industri pengujian sering kali menguji hewan yang hampir menjadi penyiksaan. Hewan sering kali dibiakkan khusus untuk dijadikan percobaan. Tes yang dilakukan pada hewan sering kali menyakitkan dan terkadang mematikan. Hewan mengalami ketakutan dan penderitaan selama percobaan. Hewan tidak dapat memberikan persetujuan untuk bereksperimen. Subyek tes mungkin terpaksa menjadi kecanduan obat-obatan, atau terkena HIV atau penyakit mematikan lainnya. Selain masalah etika yang terkait dengan pengujian pada hewan, ada juga masalah ilmiah. Hewan bereaksi berbeda terhadap obat-obatan dan zat lain dibandingkan manusia. Artinya, hasil pengujian pada hewan mungkin tidak akurat jika diterapkan pada manusia.

Tentang Penulis: Dr. Faith Whitehead; adalah dokter hewan dan peneliti berlisensi.

id_IDID

Pin It on Pinterest

What Our Clients Say
131 reviews